SanIsidro

sanisidrocultura.org

Belfort mengalahkan Holyfield dalam penyelesaian ronde pertama


HOLLYWOOD, Florida — Evander Holyfield, lima minggu sebelum ulang tahunnya yang ke-59, dihentikan oleh mantan juara UFC Vitor Belfort pada menit ke 1:49 pada putaran pembukaan Sabtu malam di Hard Rock Hotel & Casino.

Belfort, 44, menyerbu Holyfield dari bel pembukaan dan tidak pernah menyerah dalam acara utama Triller Fight Club, ketika mantan Presiden Donald Trump menyaksikan dari bilik komentar. Holyfield, mantan juara kelas berat dan salah satu petinju terhebat sepanjang masa, tidak menunjukkan perlawanan dalam pertarungan pertamanya sejak 2011.

Serangkaian pukulan mengirim Holyfield ke kanvas, dan setelah dia mengalahkan hitungan, Belfort melepaskan tangannya sampai wasit dengan bijak menghentikan pertarungan, menyelamatkan Holyfield dari hukuman lebih lanjut.

“Apakah Anda melihat apa yang dia lakukan pada saya? Dia mencoba menjatuhkan saya,” kata Belfort kepada ESPN ketika ditanya apakah dia merasa menyesal untuk Holyfield mengingat usianya yang sudah lanjut. “Dia melemparkan umpan silang yang keras dan hook yang keras. Instingnya keras, dan instingnya menendang balik.

“Dia datang sangat keras pada awalnya. Ini pertarungan. Dia seorang legenda. … Gaya saya selalu seperti itu.”

Belfort, yang bertinju untuk kedua kalinya setelah karir MMA yang terkenal, mengatakan dia tidak tahu apakah pertarungan itu akan mengandalkan rekor resminya.

Holyfield (44-10-2, 29 KO), yang hanya melakukan satu pukulan, menerima tugas tersebut dalam waktu delapan hari setelah Oscar De La Hoya dinyatakan positif COVID-19. De La Hoya-Belfort diberi sanksi oleh Komisi Atletik Negara Bagian California, tetapi direktur eksekutif Andy Foster menolak memberi sanksi kepada Holyfield-Belfort bahkan sebagai pameran.

Triller memindahkan seluruh acara ke pantai lain, di mana ia menemukan komisi yang jauh lebih memaafkan. Triller sudah memiliki kewajiban untuk Holyfield setelah menandatangani dia untuk kesepakatan awal tahun ini dengan harapan bisa menyamai dia dengan Mike Tyson dalam tindak lanjut sukses komersial besar-besaran pameran Tyson-Roy Jones Jr pada bulan November.

Tyson dan Holyfield bertarung dua kali, pada 1996 dan 1997, dalam dua pertarungan terbesar sepanjang masa. Dalam pertarungan pertama, pertarungan terbaik tahun 1996 oleh Majalah Ring, Holyfield mengalahkan Tyson dengan TKO ronde ke-11. Pertandingan ulang, tentu saja, adalah “Bite Fight” yang terkenal.

Holyfield akan bertemu Kevin McBride dalam sebuah pameran pada bulan Juni, tetapi pertarungan itu tidak pernah terwujud. Sebaliknya, dia melawan Belfort, musuh yang jauh lebih tangguh.

“Ini adalah pertama kalinya anak-anak saya memberi tahu saya … ‘Ayah, Anda tidak perlu dipukul,'” kata Holyfield kepada ESPN, Rabu. “Setidaknya aku melawan seseorang yang aku tahu aku bisa melindungi diriku sendiri [against]. Semuanya tentang perlindungan. Anda tidak akan menjadi petarung yang baik sampai Anda tahu bagaimana tidak terkena pukulan. … Saya tahu semua hal yang diperlukan untuk aman.”

Holyfield tidak bisa melindungi dirinya sendiri Sabtu malam — sama sekali. Dalam performa terbaiknya, dia adalah salah satu petarung paling ganas yang pernah ada di olahraga ini, petinju Hall of Fame yang dicintai karena sikapnya yang pantang menyerah dan pertarungan aksi yang sengit.

Tiga pertarungannya dengan Riddick Bowe menjadi salah satu trilogi paling berkesan sepanjang masa. Kemenangannya atas George Foreman yang sudah tua adalah salah satu acara bayar-per-tayang besar pertama. Tapi itu sudah lama sekali.

“Agak sulit untuk menolak sejumlah besar sesuatu ketika Anda tahu Anda bisa melakukannya,” kata Holyfield, Rabu. “Ditambah lagi, kamu harus mengerti, mereka mengatakan bertarung dengan seseorang yang tinju bukan keahliannya.”

Satu-satunya pertandingan tinju pro Belfort lainnya adalah pada tahun 2006, kemenangan KO putaran pertama di negara asalnya, Brasil. Sulit untuk mengatakan apakah Belfort memiliki kemampuan tinju, karena dia tidak pernah benar-benar memiliki kesempatan untuk menunjukkannya pada malam ini. Dia tidak perlu.

“Dia pria paling bahagia di seluruh dunia saat ini,” kata Belfort tentang De La Hoya.

Sabtu malam menandai aksi pertama Belfort sejak Mei 2018, kekalahan KO putaran kedua dari Lyoto Machida di UFC 224. Itu adalah kekalahan keempat Belfort dalam enam penampilan Octagon. Dia mengumumkan pengunduran dirinya setelah pertarungan.

Karier MMA-nya mungkin sudah berakhir, tetapi pasti ada lebih banyak uang yang bisa dihasilkan dari tinju, olahraga yang saat ini merangkul acara-acara baru seperti ini.

.

Source link

Please follow and like us: