SanIsidro

sanisidrocultura.org

Barangay Ginebra, TNT memulai pertempuran yang banyak diprediksi mereka akan bertarung — dan kedua tim akan mengejar lebih dari sekedar trofi


Scottie Thompson bangkit untuk meraih kemenangan tiga kali lipat yang mendorong Barangay Ginebra melewati Meralco di semifinal. Thompson dan Kings menghadapi TNT dalam seri kejuaraan yang akan selamanya terukir dalam pengetahuan liga. —FOTO KEADILAN GAMBAR PBA

Barangay Ginebra masuk ke dalam gelembung Piala Filipina PBA dengan beberapa hal yang menonjol baik karena bentuknya yang tidak bagus atau karena masalah kesehatan. Mereka entah bagaimana memulai dengan awal yang baik, mengalami masa sulit dan kekalahan kontroversial dari tim saudara, sebelum memperbaiki jalurnya untuk mendapatkan tempat No. 1.

TNT, sementara itu, adalah tim yang bersemangat untuk menghidupkan mesinnya setelah menyusun daftar yang unit awalnya terdiri dari tim nasional menonjol setelah ditukar dengan pemain besar defensif Poy Erram dan penandatanganan kembali penjaga dua arah Ray Parks Jr. Tropang Giga semuanya siap untuk melenturkan daftar baru mereka bahkan sebelum liga membayangkan pementasan turnamen inti dalam lingkungan mandiri.

Tepat dua bulan setelah kedatangan mereka di Clark Freeport, kedua tim beraksi di Activity 1 dari duel most effective-of-7 yang berlangsung pada hari Minggu, pukul 6 sore di fitness center Angeles College Basis yang didukung oleh Good 5G, berharap untuk mengklaim mahkota itu. hadir dengan bagian sejarahnya sendiri, yang akan selamanya menjadi bagian dari pengetahuan liga.

Barangay Ginebra dan TNT telah lama dianggap sebagai favorit untuk memperebutkan mahkota. Mereka akan memiliki motivasi ekstra untuk saling mengalahkan. Siapa pun yang menjadi pemenang dalam duel All-Filipino ini tidak hanya akan menjadi tim yang mengambil alih pemerintahan dinasti San Miguel Beer di Piala Filipina, tetapi juga akan mendapatkan perbedaan sebagai skuad yang memenangkan apa yang dianggap sebagai PBA yang paling menuntut dan berat. turnamen yang pernah dipentaskan.

“(Bermain) TNT akan sangat sulit,” kata pelatih Ginebra Tim Cone dalam presser pasca pertandingan tak lama setelah kemenangan semifinal 83-80 Video game 5 atas Meralco Jumat lalu.

“Saya pikir mereka adalah favorit, dan kami akan masuk sebagai underdog sebagai lawan dari ini [semifinal] seri di mana kami sedikit disukai. “

Pandangan Cone berasal dari fakta bahwa tuduhannya akan melawan daftar kebanggaan yang menampilkan device awal kaliber tim nasional.

Parks Jr., Erram, Roger Pogoy, Troy Rosario, dan Jayson Castro memimpin tim TNT yang berharap dapat memberikan mahkota All-Filipino pertama dalam delapan tahun dan kejuaraan pertamanya sejak 2015.

“Masuk ke dalam gelembung ini, saya pikir mereka menunjukkannya [why they are favorites] dari awal. Dan saya tidak berpikir ada orang yang berpikir kurang dari mereka sekarang, ”tambah Cone.

Para raja sebenarnya harus melatih kohesi dan chemistry mereka saat konferensi berlangsung. Japeth Aguilar dan LA Tenorio, dua roda gigi integral dalam perjalanan kejuaraan mereka sebelumnya, datang terlambat karena alasan yang berbeda. Dan bahkan ketika mereka tiba, Aguilar tidak sehat saat Tenorio baru saja menjalani operasi usus buntu.

Japeth Aguilar dan Kings memenangkan pertemuan sebelumnya melawan Tropang Giga.

TNT, pada bagiannya, sudah tahu bagaimana rasanya bermain di lingkungan mandiri setelah pelatihan di Laguna.

Tapi pelatih Bong Ravena, dalam “teknik satu-downmanship” tradisional yang biasanya mendahului pergumulan Closing, menawarkan argumen yang menentang timnya sebagai favorit: “Ginebra mengalahkan kami di eliminasi.”

“Tim itu sangat (berpengalaman),” katanya kepada wartawan di sini pada malam pertandingan yang banyak orang merasa akan menempuh jarak, jika hanya dengan fakta bahwa keduanya membutuhkan penentu Match 5 untuk menghabisi musuh di semifinal mereka.

“Itu tim veteran dengan pelatih berpengalaman,” tambah Ravena.

Itulah sebabnya dia dan konsultan aktif, Mark Dickel merasa bahwa meskipun memiliki banyak talenta, TNT tidak memiliki kemewahan untuk bersantai sedikit pun.

“[J]Seperti yang dikatakan pelatih Mark, kami benar-benar harus menginginkan (ini), ”katanya. Kita harus memulai dengan kuat.

Ginebra melewati TNT, 85-79, dalam satu-satunya pertemuan mereka sebelumnya pada 6 November dalam apa yang ternyata menjadi tampilan gemilang gaya kontras.

The Gin Kings membatasi Tropang Giga, salah satu tim dengan skor tertinggi di liga saat itu, menjadi hanya 79 poin.

Stanley Pringle, kepada siapa Cone memuji banyak kesuksesan tim di dalam gelembung, juga membantu kerumunan kesayangan malam itu, menekan keranjang kunci hingga akankah Raja melewati pertunjukan yang penuh kesalahan dan kemenangan yang memberi mereka kepemimpinan turnamen.

Kontes hari Minggu bisa jadi merupakan pertunjukan antara dua penjaga licik tim di Pringle dan Parks, yang sama-sama mencalonkan diri sebagai Pemain Paling Berharga di turnamen.

“Kami benar-benar berharap (untuk permainan berkelanjutan Ray),” kata Ravena. “Dia telah menjadi jangkar tim ini sejak gelembung dimulai.”

“Tapi pada saat yang sama, kami juga membutuhkan semua orang untuk bebas dari cedera, terutama karena seri,” tambahnya.

“Mereka telah memainkan bola basket yang hebat,” kata Cone tentang musuh mereka, yang juga keluar dari seri melawan Phoenix pemula. The Kings, sementara itu, melaju setelah Scottie Thompson menghasilkan triple kemenangan pertandingan dengan waktu mereda.

Baca Selanjutnya

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Furthermore untuk mendapatkan akses ke The Philippine Every day Inquirer & 70+ judul lainnya, berbagi hingga 5 gadget, mendengarkan berita, mengunduh paling cepat pukul 4 pagi & berbagi artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.



Resource website link

Please follow and like us: