SanIsidro

sanisidrocultura.org

Bagus, permainan Marseille ditinggalkan setelah botol dilempar dan ‘pemain menyerang’


Pertandingan Ligue 1 Prancis antara Good dan Marseille dibatalkan pada hari Minggu ketika para penggemar tim tuan rumah menyerbu lapangan dan dengan marah menghadapi pemain lawan Dimitri Payet, yang telah melemparkan botol ke arahnya kembali ke kerumunan, sebelum perkelahian buruk pecah yang melibatkan para pemain. dan penonton.

Marseille akhirnya menolak untuk memulai kembali pertandingan dengan ofisial klub mengklaim pemain mereka diserang dan keselamatan mereka tidak dapat dijamin.

Masalah di Stadion Allianz Riviera berkobar pada menit ke-75 ketika bintang Marseille Payet, yang menjadi sasaran botol plastik setiap kali melakukan tendangan sudut, membalas satu gol ke enthusiasts Good.

Pendukung tuan rumah yang marah kemudian memanjat ke lapangan, mengancam Payet sebelum wasit memimpin kedua tim ke ruang ganti yang aman.

Dalam huru-hara, Alvaro Gonzalez dan Matteo Guendouzi dari Marseille berlari ke ujung lapangan untuk menghadapi para penggemar.

Kapten bagus Dante kemudian berusaha menenangkan pendukung yang marah.

Penjagaan keamanan yang mengenakan rompi kuning mencoba membendung invasi lapangan sebelum terjadi perkelahian antara pemain kedua tim, pendukung dan staf.

Pelatih Marseille Jorge Sampaoli terlihat ditahan oleh staf dan pemainnya.

Delapan puluh menit setelah pertandingan dihentikan, Great, yang memimpin melalui gol Kasper Dolberg, mengatakan mereka ingin memulai kembali.

Marseille, bagaimanapun, ingin pertandingan dihentikan untuk selamanya.

“Keputusan diambil oleh pihak berwenang untuk melanjutkan pertandingan, tetapi Marseille tidak menginginkannya,” kata presiden Great Jean-Pierre Rivere kepada penyiar Primary Online video.

Menurut sebuah sumber, wasit Benoit Bastien juga menentang restart.

“Saya pikir pertandingan tidak akan dilanjutkan,” kata pelatih Great Christophe Galtier.

“Kami baru saja diberitahu bahwa para pemain Marseille sudah mandi.”

Akhirnya, pertandingan dihentikan karena tim Marseille menolak untuk kembali ke lapangan.

“Pemain kami diserang,” kata presiden Marseille Pablo Longoria.

“Kami memutuskan untuk keselamatan para pemain kami, yang diserang selama invasi lapangan, untuk tidak melanjutkan pertandingan karena keselamatan para pemain kami tidak terjamin.”

Kemenangan 3-2 pembuka Marseille di Montpellier dua minggu lalu juga tertahan ketika para penggemar melempari lapangan dengan botol.

Bentrokan di Stade Mosson di Montpellier itu dihentikan pada menit ke-89 setelah pemain pengganti Marseille Valentin Rongier dipukul kepalanya.

Florent Mollet dari Montpellier juga terkena tembakan saat dia bersiap untuk mengambil tendangan sudut.

CERITA TERKAIT

Liverpool mengutuk pelecehan rasial on line terhadap trio setelah kekalahan Real Madrid

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Furthermore untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source backlink

Please follow and like us: