SanIsidro

sanisidrocultura.org

Bagaimana Ronaldo cocok dengan tim Gentleman United ini?


Cristiano Ronaldo kembali ke Manchester United dan siap untuk mengenakan nomor punggung 7 klub untuk pertama kalinya sejak 2009 dalam pertandingan Liga Inggris Sabtu melawan Newcastle United di Aged Trafford. Tetapi memberi penyerang Portugal nomor lamanya adalah bagian yang mudah bagi United tantangan besar sekarang adalah di mana memainkannya.

Manajer United Ole Gunnar Solskjaer adalah orang yang harus memecahkan dilema Ronaldo, dan itu tidak mudah untuk diperbaiki. Jika dia melakukannya dengan benar, Solskjaer akan memberikan dorongan besar untuk prospeknya membimbing United meraih trofi besar pertama mereka sejak 2017 dan, pada saat yang sama, meningkatkan hasil mencetak gol timnya. Tetapi jika Solskjaer salah, dia mengambil risiko efek domino kekecewaan dan kehilangan performa di antara para pemain penyerang lainnya.

Dengan Ronaldo menjadi salah satu dari enam penyerang internasional dalam skuad United, bersama Marcus Rashford, Edinson Cavani, Mason Greenwood, Jadon Sancho dan Anthony Martial, Solskjaer tidak hanya harus memastikan dia membuat mereka semua senang, tetapi juga mendapatkan method yang tepat dengan permainan menyerangnya. rencana. Ia juga harus mencari cara agar kehadiran Ronaldo di tim tidak berdampak negatif pada penampilan gelandang Bruno Fernandes dan Paul Pogba.

Tetapi sementara menandatangani salah satu pencetak gol paling andal di dunia membawa begitu banyak hal positif bagi United, Solskjaer perlu membuatnya bekerja dan menempatkan mantan penyerang Authentic Madrid dan Juventus di posisi yang mengeluarkan yang terbaik dari dirinya dan rekan satu timnya.

Jadi di mana Ronaldo akan bermain, dan apa positif dan negatif dari setiap kemungkinan posisi?

– Panduan ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak (AS)
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Penyerang tengah

Selama musim terakhirnya di Juventus, Ronaldo menghabiskan 92% waktunya di lapangan sebagai penyerang tengah, dengan mayoritas di sisi kiri dua penyerang bersama Paulo Dybala atau Alvaro Morata. Dia mencetak 36 gol dalam 44 penampilan di semua kompetisi untuk Juve, jadi kemampuannya untuk mengonversi peluang tetap sangat mengesankan.

Selama penampilannya yang memecahkan rekor untuk Portugal melawan Republik Irlandia pekan lalu, ketika ia mencetak dua sundulan terlambat untuk memenangkan pertandingan dan mengungguli pemain Iran Ali Daei sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang masa dalam sepak bola internasional pria, Ronaldo memulai di peran sentral. . Setelah pergantian taktis babak pertama, Ronaldo pindah ke kiri setelah Andre Silva dimasukkan sebagai penyerang tengah.

bermain

1:02

Jan Aage Fjortoft memuji kepahlawanan Christiano Ronaldo untuk membawa Portugal menang dengan dua gol vs Irlandia.

Dari cuplikan singkat melawan Irlandia, ketika Shane Duffy dari Brighton & Hove Albion dan John Egan dari Sheffield United berbagi tugas untuk menjaga Ronaldo di tiga bek, pemain berusia 36 tahun itu berjuang untuk membuat dampak melawan para pemain bertahan sebagai striker tunggal. Hanya kedatangan Silva di babak kedua yang membuat Ronaldo lebih bebas berkeliaran di lini depan.

Jika Solskjaer memilih untuk menggunakan Ronaldo secara sentral untuk United, dia harus memainkannya bersama penyerang tengah seperti yang dilakukan Juventus, dan seperti yang dilakukan Portugal saat melawan Irlandia. Cavani adalah penyerang tengah yang paling berprestasi dalam buku-buku United, tetapi pada usia 34, dia bukanlah solusi jangka panjang atau orang yang dapat diharapkan untuk membentuk kemitraan permainan 40-50 dengan bintang Portugal. Cavani tidak diragukan lagi akan menawarkan kualitas luar biasa sebagai mitra penyerang yang tidak mementingkan diri sendiri, tetapi seberapa sering dia bisa bermain?

Di luar Cavani, tingkat kerja Martial dan kemampuan untuk memberikan perlindungan fisik untuk Ronaldo dipertanyakan, sementara baik Rashford maupun Greenwood tidak menikmati peran sentral atau tekanan bermain dengan membelakangi gawang. Jadi sementara peran sentral adalah pilihan terbaik, solusi potensial Solskjaer tidak great.

Kiri lebar

Menurut Transfermarkt.com, Ronaldo telah memainkan sebagian besar karir klubnya di sayap kiri dari tiga depan – 394 dari permainannya berada di posisi ini, dan dia mencetak 365 gol dalam peran itu. Tapi hanya 7% dari penampilan Juventus dari sayap kiri musim lalu. Selama musim 2019-20, 51,3% dari penampilan Ronaldo di Juve terjadi di sisi kiri.

Pada usia 36, ​​Ronaldo tetap menjadi atlet yang luar biasa, tetapi dia bukan lagi pemain yang akan berlari ke sayap dan berusaha mengalahkan penjaganya dengan memasukkannya, dan mungkin itulah mengapa dia sekarang pindah dari posisi tradisionalnya. Namun di United, dengan Luke Shaw menangani tugas pertahanan di belakangnya dan kecepatan Rashford, Sancho dan Greenwood di sampingnya di lini depan, Ronaldo bisa kembali ke posisi lamanya di Outdated Trafford. Kemampuannya untuk memotong ke dalam dan menembak dengan kaki kanannya tetap tidak berkurang, tetapi lawan akan segera mengetahui bahwa Ronaldo hanya akan pergi ke satu arah: ke dalam. Namun, itu bukan rahasia selama bertahun-tahun dan beberapa tim telah menemukan cara untuk menghentikannya menjadi ancaman.

Namun, memainkan Ronaldo di sisi kiri akan berdampak pada posisi Rashford di tim. Penyerang Inggris itu masih belum pulih dari operasi bahu pramusim dan akan absen setidaknya selama satu bulan lagi, tetapi begitu dia suit, dia akan berharap untuk bermain dan sayap kiri adalah tempat dia paling efektif. Menggunakan Ronaldo melebar dan menempatkan Rashford melalui tengah adalah pilihan alternatif, tetapi Rashford telah berjuang untuk membuat dampak yang konsisten sebagai striker sentral dan naluri alaminya adalah melebar dan memotong ke dalam.

Memainkan Ronaldo di kiri akan menjadi masalah karena dia telah pindah dari peran itu selama 12 bulan terakhir, dan itu juga akan berdampak negatif pada Rashford.

Kanan lebar

Ronaldo telah memainkan 135 pertandingan klubnya sebagai pemain sayap kanan, tetapi sebagian besar adalah selama masa mudanya di United ketika ia berbagi tugas menyerang dengan Wayne Rooney, Ruud van Nistelrooy dan Louis Saha. Saat itu, ia memiliki kecepatan dan tipu muslihat listrik untuk mengalahkan bek dan mengirim umpan silang ke location penalti, tetapi permainannya telah berkembang sejak hari-hari formatif itu.

Setelah menghabiskan £73 juta untuk mengontrak Sancho dari Borussia Dortmund musim panas ini dan mengakhiri pencarian mereka untuk pemain sayap kanan berkualitas tinggi, tidak masuk akal bagi Solskjaer untuk memberi tahu Ronaldo untuk bermain di posisi itu. Dia jarang bermain dalam peran itu untuk Juventus dan itu adalah posisi yang tidak mungkin dia ambil untuk United, tetapi itu tidak berarti bahwa Ronaldo masih tidak bisa tampil di kanan.

Dia masih bisa memotong ke dalam dan menembak dengan kaki kirinya, yang hampir sama andalnya dengan kaki kanannya, dan umpannya akan memungkinkan dia untuk melepaskan umpan silang untuk pemain seperti Cavani, Martial dan Rashford. Tapi itu akan menjadi pemborosan kualitas terbaik Ronaldo jika Solskjaer memilih untuk menggunakan dia melebar ke kanan untuk apa pun selain mantra singkat selama pertandingan.

peran nomor 10

Mari kita perjelas: Solskjaer tidak akan memilih tim yang memiliki Cristiano Ronaldo bermain sebagai No. 10. Dengan Bruno Fernandes, Paul Pogba dan Juan Mata semuanya sangat cakap dan efektif dalam peran kreatif di belakang penyerang, itu akan membutuhkan pemain besar. krisis cedera atau tumpukan suspensi bagi Solskjaer untuk mempertimbangkannya. Tapi sementara Ronaldo tidak akan memulai sebagai No 10, bahaya bagi United datang dengan kecenderungannya untuk turun jauh dan pergi mencari bola jika permainan melawan timnya atau peluang mencetak golnya telah mengering.

Saat bermain untuk Portugal melawan Irlandia di Faro, ketika ia tidak mencetak gol pertamanya hingga menit ke-89, Ronaldo semakin frustrasi dengan jalannya pertandingan dan mulai turun ke posisi 10 di awal babak kedua. Dengan melakukan itu, ia melanggar batas ruang yang ditempati oleh Fernandes dan meniadakan rekan setim barunya sedemikian rupa sehingga pelatih Portugal Fernando Santos mengganti gelandang United itu pada menit ke-62.

Bukan rahasia lagi bahwa Fernandes sering berjuang untuk bersinar untuk Portugal seperti yang telah dilakukannya untuk Sporting Lisbon dan United dan ini bisa menjadi, sampai batas tertentu, konsekuensi langsung dari kehadiran Ronaldo di sepertiga akhir. Pelatih Santos secara konsisten lebih memilih Bernardo Silva dari Manchester Metropolis daripada Fernandes, tetapi dengan Bernardo beroperasi di sayap kanan, ia mampu tampil tanpa Ronaldo mencekik ruangnya. Jika Ronaldo memilih untuk berkeliaran bebas di United dan turun ke peran Fernandes, ada risiko pemain United yang paling konsisten terkena dampak negatif. Hal yang sama bisa terjadi pada Pogba jika gelandang Prancis itu dimainkan sebagai No 10.

Jadi meski bukan posisi di mana dia akan memulai, Ronaldo tentu bisa melukai kreativitas United di lini tengah serang jika Solskjaer gagal membuatnya disiplin dalam arti posisi.

Pengganti dampak

Ronaldo membuat 292 penampilan untuk United selama mantra pertamanya di klub dan 48 di antaranya datang sebagai pemain pengganti, termasuk debutnya melawan Bolton Wanderers pada Agustus 2003. Namun begitu dia menjadi pemain reguler tim utama, dia mulai kapan pun dia suit dan delapan penampilan pengganti yang dia buat selama dua musim terakhirnya di bawah Sir Alex Ferguson adalah setelah cedera atau karena diistirahatkan menjelang pertandingan yang lebih penting di Liga Champions atau Liga Premier.

Selama 10 tahun terakhir, Ronaldo telah menjadi starter di mana pun dia bermain, dan degradasinya ke bangku cadangan untuk pertandingan Serie A Juventus melawan Udinese bulan lalu yang menandakan waktunya di Turin telah berakhir. Jadi sangat tidak mungkin bahwa Solskjaer akan menilai opsi serangannya dan memutuskan bahwa Ronaldo hanya cukup baik untuk memulai di bangku cadangan, meskipun langkah seperti itu bisa bermanfaat.

Ada beberapa pemain yang lebih baik dalam permainan ini dalam hal memanfaatkan pertahanan yang melelahkan untuk mencetak gol di akhir pertandingan Ronaldo yang segar selama 20-30 menit terakhir pertandingan bisa membuatnya menjadi pemain pengganti yang berdampak mematikan bagi United. Dan Solskjaer memiliki banyak opsi alternatif untuk digunakan di depan, jadi mungkin ada saatnya masuk akal untuk memulai dengan Ronaldo di bangku cadangan.

Ferguson akan memiliki kekuatan karakter dan rasa hormat dari skuad (dan Ronaldo) untuk memasukkannya ke bangku cadangan, tetapi apakah Solskjaer memiliki kemampuan yang sama untuk membuat panggilan besar seperti itu? Tidak sepertinya.

Kesimpulan

Semuanya menunjukkan posisi terbaik Ronaldo sekarang adalah sebagai penyerang tengah yang bermain sedikit ke kiri dari dua penyerang depan. Di situlah dia paling sering bermain dalam beberapa bulan terakhir dan dari mana gol-golnya berasal, tetapi masalah bagi United adalah mereka jarang – jika pernah – bermain dengan dua pemain di atas.

Untuk mendapatkan yang terbaik dari Ronaldo, Solskjaer perlu menggunakan striker yang akan menempati bek tengah sehingga Ronaldo mampu bergerak di sekitar sepertiga penyerang dan mencetak gol. Dia memiliki pria itu di Cavani, tetapi seperti yang disebutkan sebelumnya, itu adalah Cavani di pertengahan 30-an daripada pemain internasional Uruguay di tahun-tahun puncaknya di Napoli dan Paris Saint-Germain.

Awalnya, kemungkinan Ronaldo akan bermain di kiri dan melayang ke dalam, beroperasi sebagian besar di saluran tengah lapangan. Tapi begitu Rashford suit, dia mungkin pindah ke dalam dan itu hanya akan berhasil jika dia memiliki Cavani di sampingnya. Jadi tidak ada solusi sempurna atau rencana tanpa cela, kecuali Solskjaer memiliki solusi taktis yang akan mengejutkan kita semua.

.

Supply backlink

Please follow and like us: