SanIsidro

sanisidrocultura.org

Atletico Madrid terus menjadi tim yang harus dilihat di LaLiga


Sungguh luar biasa mendengar Roy Keane memberi tahu Gary Neville tempo hari tentang rasa jijiknya saat mulai bekerja sebagai manajer pada suatu Senin pagi untuk mengetahui bahwa seorang anggota staf pelatihnya tidak repot-repot menonton True Madrid vs. Barcelona malam sebelumnya. Melihat ke belakang, Keane menganggap dia seharusnya memecat pria itu di tempat karena tidak memiliki selera, akal sehat, dan selera sepak bola yang cukup untuk membuat kencan khusus dengan produk LaLiga yang tidak dapat dilewatkan. Saya sangat setuju.

Akhir pekan ini — sebenarnya, sejak musim ini dimulai — Atletico Madrid adalah janji yang “harus dilihat”. Sejak memulai perjuangan panjang untuk mempertahankan gelar mereka, pertandingan yang melibatkan juara Spanyol telah memberi kami delapan gol (beberapa di antaranya indah), empat kartu merah, 20 kartu kuning, perkelahian di terowongan, penalti, salah satu gol bunuh diri paling konyol. Anda akan pernah menyaksikan, pertarungan mencongkel mata yang buruk, 37 tembakan tepat sasaran, munculnya pengumpan seperti Tom Brady dan merek sepak bola yang, akhirnya, memadukan sifat capture-me-if-you-can dari Liga Leading dengan merek dagang LaLiga yang lebih cerdas dan lebih teknis.

Seratus delapan puluh menit sepak bola “berkedip dan Anda melewatkan momen eksplosif lainnya”. Dan itu hanya musim 2021-22 yang sebenarnya — selama persiapan musim panas, Atleti juga memulai “Fight of Rotterdam” mereka sendiri!

– Panduan ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak (AS)
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Los Rojiblancos kalah 2-1 dari Feyenoord di De Kuip, di mana awalnya terjadi pertengkaran kecil antara Yannick Carrasco dan complete-again Tyrell Malacia, berakhir dengan pukulan ayun Belgia, gelandang Feyenoord Orkun Kokcu berdarah dari pipi dan lehernya, ditambah perkelahian penuh saat Carrasco dan Kokcu (hanya) dipisahkan oleh Marcos Llorente dan Jan Oblak.

Carrasco menolak menerima kartu merahnya sampai Diego Simeone berlari ke lapangan untuk mendesak gelandang kurus itu meminum obatnya. Pada akhirnya, mengikuti pemenang “offside” Feyenoord tepat waktu menambahkan untuk menambah waktu, Simeone juga kehilangan kesabaran dan mendorong nomor lawannya, Arne Slot.

“Jika tidak ada orang lain di sekitar, mungkin akan ada masalah besar,” gerutu pelatih Feyenoord itu setelahnya. “Aku tidak ingin berhadapan satu lawan satu dengan orang itu!”

Tapi Slot menambahkan sesuatu yang jitu, yang tampaknya memprediksi sikap all-for-1-and-one-for-all, bristle dan gristle yang telah disuntikkan Atletico ke dalam ketiga pertandingan kompetitif sejauh ini. “Segalanya menjadi sedikit di luar kendali, tetapi saya memberi tahu para pemain saya setelah itu bahwa kami dapat belajar sedikit dari Atleti. Mereka tidak tahan dengan gagasan kalah bahkan dalam pertandingan latihan pramusim ketika mereka berpikir pemenangnya adalah offside!”

Salah satu cara untuk mencoba dan memahami awal tanpa hambatan Atleti untuk musim ini adalah dengan mencari tahu apakah Anda dapat mengingat “Shot Heard Round the Earth,” ketika pemain luar New York Giants Bobby Thomson menghancurkan residence run yang memenangkan pertandingan di bagian bawah dari inning kesembilan untuk memenangkan panji Liga Nasional untuk Giants telah turun 14 pertandingan di awal musim. Atau, apakah Anda ingat menyaksikan pertandingan bola basket NBA All-Star pertama di Boston Backyard garden, atau pemutaran perdana pemenang multi-Oscar “An American in Paris” yang dibintangi oleh Gene Kelly dan Leslie Caron?

Saya akan mengatakan hampir pasti tidak. Itu karena semua peristiwa itu berkaitan dengan tahun 1951, ketika Nat King Cole merilis “Unforgettable” dan pengisi suara Bugs Bunny Mel Blanc memiliki hit baru sebagai Tweety dengan “I Tawt I Taw A Puddy Tat.” Itu juga tahun terakhir ketika Atletico Madrid memenangkan gelar La Liga berturut-turut – tujuh dekade yang lalu.

Ambil sepotong pembukaan tiga pertandingan Atleti di la Liga, buru-buru sampel ke laboratorium dan meminta ilmuwan top rated untuk menganalisis apa yang mereka temukan. Hasil tes akan diberi label “Bahaya: ambisi mentah, telanjang!” Atleti menunjukkan rasa lapar yang kejam untuk mengulang.

Ketika Atleti terakhir menaklukkan Spanyol, pada 2014, mereka tersingkir secara mengejutkan pada musim berikutnya. Lebih sedikit gol yang dicetak, lebih banyak kebobolan, 12 poin lebih sedikit daripada ketika mereka menjadi juara — dan 16 poin di belakang juara 2015, Barcelona.

Ada tekad yang jelas dan kuat untuk tidak mengulangi rasa malu itu, dan Celta Vigo mencium bau cordite pada minggu pertama. Atleti menciptakan dua gol terbaik, paling klinis, dan paling mendebarkan selama 10 tahun masa pemerintahan Simeone — penjerit mutlak — dan mereka menang 2-1 di Vigo. Tapi expert kebugaran mereka, Oscar “The Professor” Ortega dikartu merah karena mengeluh, dan perkelahian lain meletus ketika Luis Suarez dijatuhkan pada waktu tambahan.

Mario Hermoso menunjuk dirinya sendiri “The Equaliser” dan dikartu merah karena memenuhi dendamnya dengan kapten Celta Hugo Mallo. Oh, dan berbicara tentang equalizer, Atleti menghasilkan satu untuk lembar memo komedi Anda di akhir pekan melawan Villarreal.

Sungguh, juara bertahan seharusnya unggul dengan skor bola basket. Mereka memukul pemenang Liga Europa Spanyol: Tim Simeone melepaskan 23 tembakan dan melepaskan 15 tendangan sudut sementara Villarreal memiliki dua tembakan, keduanya masuk! Bagaimanapun, begitu permainan mencapai waktu tambahan, Saul meluncurkan bola “Salam Maria” yang sebenarnya ke depan, dan Aissa Mandi berasumsi bahwa kipernya, Geronimo Rulli, telah bertahan di gawangnya untuk mengumpulkan sundulannya yang empuk, hanya untuk menemukan Rulli telah berlari keluar. ke kirinya berpikir bola akan langsung melewatinya. Sebaliknya, itu memantul melewati Rulli dan bersarang di jaring.

Wajah merah untuk pria berbaju kuning, merah dan putih untuk Atleti. Kabut merah untuk pelatih Villarreal Unai Emery, juga, saat ia berada di puncak untuk mengakhiri 15 pertandingan tanpa kemenangan saat menghadapi Simeone sebagai lawan.

“Saya menghabiskan setengah jam menendang dinding di ruang ganti melemparkan botol air dan mengutuk semua orang,” aku Emery. Dan bahkan itu hanya sekali perkelahian di terowongan itu mereda.

Wasit Soto Grado menggambarkannya tanpa perasaan dalam laporannya: “Setelah peluit akhir di terowongan, terjadi huru-hara antara semua pelatih dan pemain kedua tim. Asisten Unai Emery, Imanol Idiakez, dengan agresif menghadapi direktur tim tuan rumah. dan harus ditahan oleh rekan-rekannya sendiri [Atleti team delegate] Pedro Tomas Renones meninju mulut salah satu staf pelatih Villarreal.”

Tidakkah Anda menyukai bau testosteron di pagi hari (sangat pagi)? Saat itu benar-benar Senin pagi — salah satu keanehan Spanyol di mana, karena panas yang menyengat, pertandingan yang dimulai pukul 10 malam waktu setempat sering kali dihentikan pada hari berikutnya setelah jam lewat tengah malam.

bermain

:56

Steve Nicol memeriksa grup Liverpool di Liga Champions, yang juga termasuk Atletico Madrid, Porto dan Milan.

Secara keseluruhan, Atleti telah menjadi tiket yang “harus dimiliki” dan stadion Wanda Metropolitano terpental pada Minggu malam, dengan 27.000 penggemar (karena pembatasan pandemi) melakukan tiruan yang lumayan dari kerumunan berkapasitas 60.000 orang.

Atleti telah menghasilkan beberapa sepak bola yang menakjubkan musim ini. Angel Correa tidak bisa berhenti mencetak gol atau menciptakan peluang gol, Thomas Lemar dibobol petir di lini tengah, statistik Koke tak tertandingi di ruang mesin. Aku bisa terus. Di jantungnya adalah Man in Black, peniru Johnny Income sendiri, Diego Simeone.

Kali ini tahun lalu, saya memberi suggestion kepada Atleti untuk memenangkan gelar dan mereka membawa pulang bacon. Itu bukan prediksi tanpa rasa gentar karena, dalam beberapa tahun terakhir, Simeone membiarkan fokusnya beralih dari “menang dengan segala cara” menjadi “bersaing demi uang di Liga Champions dengan cara apa pun.” Dia menderita dari hal yang menghancurkan Arsenal di tahun-tahun terakhir masa jabatan Arsene Wenger: gagasan bahwa memastikan finis empat besar dan menjaring uang UEFA adalah rute menuju kepuasan, dan bahwa keuangan klub yang stabil dan kontrak yang lebih besar dan lebih penting daripada bersaing , datar, untuk mengangkat gelar. Tapi Simeone dengan terang-terangan menyukai keadaan skuatnya: talenta, mentalitas, rasa lapar mereka.

Dia luar biasa banyak bicara musim panas ini tentang betapa pentingnya menambahkan Rodrigo De Paul ke skuadnya, dan pemain internasional Argentina itu kemudian memulai debutnya di kandang melawan Elche hanya untuk menghasilkan dua umpan yang akan dibanggakan oleh Tom Brady. Jelas De Paul bisa menjadi pembuka kunci pertahanan musim ini.

Lebih dari itu, Simeone melihat, dengan mata jernih, lapar, seperti serigala, bagaimana keadaan di Barcelona dan Madrid. Kedua rival kehilangan aset, tidak sepenuhnya senang dengan bisnis pasar transfer mereka. Sama-sama rentan.

Grup Liga Champions Atleti juga sangat gila: Gabungan, empat tim (Liverpool, Porto, AC Milan dan Los Rojiblancos) telah membuat 22 penampilan di ultimate kompetisi ini saja. Atleti adalah satu-satunya yang tidak memenangkannya. Belum.

Jika mereka berhasil melewatinya, lalu siapa yang tahu? Tapi kemenangan domestik, dan gelar ganda pertama sejak Harry Truman (AS), Sir Winston Churchill (Inggris), Joseph Stalin (USSR) dan Jenderal Franco (Spanyol) memegang kekuasaan secara bersamaan sudah di depan mata.

Harapkan seluruh tuan rumah malam sepak bola semua-atau-tidak sama sekali, tanpa larangan dari Atleti sepanjang musim.

.

Resource url

Please follow and like us: