SanIsidro

sanisidrocultura.org

Antetokounmpo bersaudara membawa pulang trofi NBA ke Yunani


Penyerang Milwaukee Bucks Giannis Antetokounmpo, penyerang Milwaukee Bucks Thanasis Antetokounmpo dan ibu mereka Veronica Antetokounmpo berfoto saat mereka tiba di Bandara Internasional Eleftherios Venizelos di Athena, Yunani, 1 Agustus 2021. (Thanassis Dimopoulos/Eurokinissi by means of REUTERS)

ATHENS – Giannis dan Thanasis Antetokounmpo, saudara Yunani yang membantu Milawaukee Bucks meraih gelar juara NBA pertama mereka dalam 50 tahun bulan lalu, berjanji untuk membawa trofi mereka kembali ke Sepolia, kawasan kumuh Athena tempat mereka dibesarkan.

Lahir di Yunani dari orang tua imigran Nigeria, Antetokounmpo bersaudara harus menjual pernak-pernik di jalan untuk bertahan hidup. Mereka tumbuh dengan ketakutan akan deportasi dan tidak memperoleh kewarganegaraan Yunani sampai 2013.

“Saya sangat, sangat senang bahwa salah satu trofi terbesar di dunia ada di Yunani saat ini,” kata Giannis dalam konferensi pers saat berkunjung ke Athena bersama saudaranya di sampingnya.

“Ini hal yang luar biasa. Kami tidak tahu berapa hari kami akan tinggal, tapi kami pasti ingin membawanya kembali ke Sepolia dan tempat kami dibesarkan.”

Giannis – terkadang dijuluki “The Greek Freak” – adalah pemain dominan di seri closing melawan Phoenix Suns, mencetak 50 poin di pertandingan terakhir dan memenangkan penghargaan Pemain Paling Berharga. Thanasis terpaksa absen pada dua pertandingan terakhir remaining di bawah protokol COVID-19.

Kebangkitan saudara-saudara yang luar biasa dari Seplia ke NBA telah menyita imajinasi seluruh Yunani, di mana bola basket biasanya membuntuti sepak bola dalam popularitas.

Di lingkungan lama mereka, yang jarang menjadi berita utama, mural raksasa Giannis dengan jersey Milwaukee Bucks-nya, di seberang lapangan tempat dia dan saudara-saudaranya bermain dan berlatih, merupakan bukti kebanggaan yang dirasakan dalam keberhasilannya.

“Perjalanan ini sungguh gila. Jika Anda mengatakan kepada saya delapan tahun yang lalu bahwa saya akan berada di posisi ini, bersama dengan Thanasis, dan kami akan membawa trofi NBA bersama kami, dan bahwa kami dapat membawanya ke mana pun yang kami inginkan, saya akan mengatakan bahwa Anda gila, ” dia berkata.

“Tapi itu semua dilakukan dengan kerja keras – dan kami belum berhenti. Kami tidak berhenti, sebagai sebuah keluarga. Itulah yang kami lihat sepanjang hidup kami, orang tua kami tidak pernah berhenti, kami akan kembali ke rumah sepulang sekolah, setelah latihan dan kami melihat orang tua kami terus bekerja, setiap hari untuk memberi kami makan.”

gsg

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Additionally untuk mendapatkan akses ke The Philippine Day-to-day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource hyperlink

Please follow and like us: